Press "Enter" to skip to content

Bagaimana Saham Dibeli dan Dijual?

admin 0

Perdagangan saham online bisa sedikit menakutkan bagi seorang pemula. Dengan membaca artikel ini semoga saya akan menjawab beberapa pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang menempatkan perdagangan saham secara online.

Untuk memberi tahu broker Anda apakah Anda ingin membeli (pertaruhan Anda harganya  Togel Online naik) atau menjual (bertaruh harga turun), Anda harus memilih tindakan yang sesuai. Gunakan Beli (bila Anda ingin membeli) dan Jual (untuk menutup posisi panjang Anda di suatu saham). Jika menurut Anda harga saham sedang turun, gunakan Sell ​​Short (jual saham broker Anda) dan Buy To Cover (saat Anda membeli kembali saham broker Anda untuk menutup posisi ini).

Selain jenis perdagangan yang Anda lakukan, Anda juga harus menentukan simbol saham, dan jumlah saham yang ingin Anda perdagangkan. Sekarang broker Anda ingin tahu KAPAN Anda ingin perdagangan ditempatkan. Ini semua ada hubungannya dengan mendapatkan harga terbaik untuk saham Anda. Ada beberapa langkah lanjutan di sini, tetapi untuk tujuan kita, saya akan membatasi diri pada tiga tipe dasar pesanan: Market, Limit, dan Stop.

Anda menggunakan Market Order saat Anda ingin perdagangan Anda segera dieksekusi pada berapa pun kurs yang berlaku. Saya sarankan Anda tidak menggunakan ini untuk opsi saham. Ini bisa berguna untuk membeli saham. Saya menggunakan ini ketika stok turun dengan cepat dan saya harus keluar dengan cepat. Market Order juga berguna saat harga saham melonjak dan Anda harus bergerak cepat.

Saya menggunakan Limit Order sebagian besar dengan opsi tetapi juga berguna untuk saham. Misalkan Anda sedang menonton sebuah saham dan Anda memperhatikan setiap kali harganya mencapai $10, harganya turun. Ketika mencapai $6, biasanya menemukan dukungan dan harga naik. Banyak investor memiliki pekerjaan dan keluarga sehingga mereka tidak dapat menonton saham sepanjang hari untuk poin jual dan beli tersebut. Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menempatkan Limit Order untuk membeli saham jika harganya mencapai $6. Tetapkan Limit Order lainnya (setelah Anda membeli saham) untuk menjual saham seharga $10. Sekarang Anda mengatur perdagangan Anda dan melupakannya. Perdagangan akan segera dieksekusi setiap kali saham menyentuh harga yang Anda tentukan.

Jenis order yang ketiga adalah Stop Order. Jika Anda memiliki saham dan ingin membatasi kerugian Anda pada saham tersebut, Anda dapat melakukannya dengan Stop Order. Misalnya, Anda membeli XYZ dengan harga $10 dan Anda tidak ingin kehilangan lebih dari 10% pada saham jika arahnya salah. Untuk melakukan ini, Anda menggunakan Stop Order. Anda menetapkan Stop Order untuk mengeksekusi penjualan saham Anda jika harga turun menjadi $9 (kerugian 10%).

Jika Anda memilih untuk memperdagangkan Limit Order atau Stop Order, broker Anda akan ingin mengetahui durasi pesanan Anda. Di sini Anda memiliki dua pilihan, Good Till Cancelled dan Day Order.

Perintah Harian berarti bahwa jika perdagangan belum dieksekusi pada akhir hari perdagangan, maka secara otomatis dibatalkan. Jika Anda ingin perintah eksekusi Anda bertahan lebih dari satu hari, gunakan Good Till Cancelled. Perintah ini tetap berlaku sampai Anda membatalkannya secara manual.

Leave a Reply

Your email address will not be published.